Jumat, 31 Desember 2010

New Year, New Life

          It's time to say goodbye to 2010 and welcome to new year 2011. Banyak kenangan yang mungkin uda kita lewati di tahun 2010 ini. Kenangan suka maupun duka. Selain kenangan kita juga dapet pengalaman yang sangat bermakna di tahun 2010 ini.
          Seperti judul diatas, bukan berarti kita harus ninggalin total kenangan tahun 2010 ini. Tapi ambil sesuatu yang positif untuk diteruskan dan sesuatu negatif yang akan dibenahi di tahun depan (Baca : 2011).
          Bukan cuma hura-hura main kembang api, atau petasan (sebenernya asyik juga) kita kan juga kudu introspeksi diri. Apalagi kita merupakan manusia yang tak selalu sempurna. Pasti banyak salah and dosa. Nahhhhhh...... makdartu (Baca : Maka Dari Itu) Introspeksi diri tuh penting.
           Sebagai contoh dari gue. Gue pengen di tahun baru 2011 ntar gue tambah dewasa, tambah pinter, tambah rajin ngisi blog, berharap gue bisa masuk IPA... :P #NyengirKuda.
           So, What's your plan in 2011??? I'm sure everyone have a dream to be a better person. HAPPY NEW YEAR 2011 :D

Rabu, 29 Desember 2010

Teka - Teki Einstein

Hai guys... ge posting lagi nih... hari ni keinget dengan games yang diberikan guru gue beberapa hari lalu... Teka - teki punya kakek Einstein. Nah untuk itu gue mau share, kali aja lo pada bisa mecahin nih teka-teki. chek this out... :)

Selasa, 21 Desember 2010

SEPATU UNTUKMU Part 3

Arya termenung. Ia sedang memikirkan cara agar tabungannya dapat segera penuh.
“Kenapa aku tak membantu tetanggaku saja  ya? Kan lumayan kalau dapat upah, bisa ditabung. Syukur-syukur kalau nanti uangnya cukup untuk membeli sepatu.” pikirnya.
Tanpa berpikir panjang lagi, ia bertekad menawarkan jasa. Pucuk dicinta ulam tiba, akhirnya ia mendapat pekerjaan yaitu membantu Eyang Sastro mengurus taman. Hatinya

Rain Part 1

`          sagara            : “kita say goodbye ajah ya”

            yuko                : “kenapah kak???”
            sagara                        : “karena kamu hapus id ku”
            Yuko  menatap ayar laptopnya dengan perasaan heran
            yuko                : “nggak kok...”
            sagara                        : “BLOCKED!!!!”

Jumat, 10 Desember 2010

Selasa, 07 Desember 2010

MEMORI

                Malam hari... ketika aku rebahkan kepala ini. Ku menatap langit-langit kamar... Sekelebat mata teringat wajah ibu tersenyum,,, wajah ayah berpeluh... ahh.... wajah-wajah mereka... wajah pahlawan bagiku..

     Bagaikan sebuah film... ingatanku memutar balik kenangan tentang mereka..... wajah ibu menemaniku belajar, wajah ibu menemaniku bermain, wajah ibu ketika menyuapiku, wajah ibu ketika melihat aku bahagia, wajah ibu yang berpeluh karena berusaha memenuhi permintaanku, wajah ibu yang marah padaku, wajah ibu mengangis karena ulahku......

     Bagaikan sebuah file... memori tentang ayah ikut ku putar... wajah ayah tertawa, wajah ayah tersenyum, peluh ayah yang menetes karena menghidupi keluarga.. wajah ayah yang marah... wajah ayah yang bangga ketika aku mendapatkan sesuatu....

     Begitu banyak kenangan manis yang mereka berikan padaku.... namun kenangan itu bisa dengan mudah timbul dan tenggelam seiring zaman

     Mengingat hal itu aku

Jumat, 03 Desember 2010

Jadi Siapa Ya????



Adakalanya kan kita ingin di akui atau dihargai menjadi diri sendiri???? Bukan menjadi orang lain tapi benar – benar jadi diri sendiri.. kalaupun seseorang ingin mengubah kita menjadi kearah positif pastilah membutuhkan proses yang lama bukan proses yang instant (kalau instant emang mi kemasan apa, dalam 3 menit langsung jadi ???!!!)
Hahaha.... proses menuju perubahan itu lama, bahkan kalau ada niat pastilah tetap lama. Contohnya nih.... kamu pengen pinter dalam hal matematika... kamu belajar nih..... nah... tuh butuh proses yang lama... bukan kamu Cuma belajar 10 menit trus kamu langsung pinter matematika... tergantung banyak dikitnya materi yang nggak dikuasai kan,.... (kalau Cuma 10 menit belajar langsung pinter mah gue udah pinter juga dari dulu. :D)
Salah satu yang kendala dalam perubahan adalah direcokin orang lain, dibeda-bedain dengan orang lain, diejek. Tuh adalah kendala terbesar buat kita yang ingin berubah. okelah gak semua orang anggap itu kendala. Menurut gue ada 2 tipe buat orang yang mau berubah : tipe masabodoh dan tipe yang sensitifan.
Tipe yang sensitifan itu orang yang pengen berubah tapi begitu ada kendala dari luar wah... lngsung males buat ngejalanin proses untuk berubah menjadi positif. Orang tipe ini nih butuh dukungan yang nadanya bersifat positif dan kepercayaan orang lain bahwa dia bisa. Contohnya nih.....
Si A sedang belajar kemudian Ibunya datang
Ibu         : “wah anak ibu pinter, belajar terus ya... ibu yakin kamu bisa”
Si A        : “oke bu.....” (semangat si A untuk berubah menjadi orang pinter terpacu)
Beda lagi kalau nadanya dukungannya negatif. Contohnya...
Si A sedang belajar kemudian ibunya menghampiri
Ibu         :  “eh dek mas B tuh sekarang jadi pinter banget lho... soalnya belajar terus.. kamu   tuh lho dek jadi dia biar kamu pinter. Ibu pengen punya anak seperti dia”
Si A        : (membanting pensil, kecewa, marah kemudian dengan lirih berkata) “aku belajar terus lho.... kalau gitu ya ibu jadi ibunya B aja.. (semangat si A untuk berubah jadi menurun dengan perlahan)
Yang kedua nih tipe masa bodoh. Orang tipe satu ini yakin atau bahasa gaulnya Pe. De bahwa dia bisa. Jadi kendala dari luar gak bakal dihiraukan namun apabila seseorang percaya dia bisa maka semangtny akan tambah terpacu.... contohnya nuih....
Si A sedang belajar kemudian ibunya datang
Ibu         : “wah anak ibu pinter, belajar terus ya... ibu yakin kamu bisa”
Si A        : “tengso bu.....” (semangat si  untuk berubah menjadi orang pinter tambah tinggi)
Kalau nada dukungannya negatif....
Ibu         :  “eh dek mas B tuh sekarang jadi pinter banget lho... soalnya belajar terus.. kamu   tuh lho dek jadi dia biar kamu pinter. Ibu pengen punya anak seperti dia”
Si A        : “terserah ibu dah... yang penting kan aku usaha dan aku yakin kalau aku pasti bisa...” (si A tetap belajar dengan serius)
Tapi kebanyakan orang tua sekarang tuh salah memberi dukungan pada anaknya, ya kalau anaknya tipe masabodoh didukung dengan sang orang tua yang menyindir bernada negatif si anak bakal maju terus pantang mundur. Kalau anaknya tipe sensitifan ya selamat ya.... si anak pelan – pelan bakal males lagi buat maju.
Gue tahu sih sebenernya orang tua memberi dukungan anaknya untuk maju tapi bernada negatif tuh biar si anak semangat buat jadi lebih baik. Tapi kalau yang diberi dukungan anak yang bertipe sensitif ya itu sama aja menyiram air ke kobaran semangat. :P
So, inti kata.... kalau kita pengen maju... kita kudu jadi orang yang bertipe masa bodoh. Untuk orang tua sih gue rasa ya... sebelum menyemangati anaknya lebih baik cari dulu karakter anaknya jadi nantinya gak salah kalau pengen  nyemangatin anaknya...